RiJP

Raharja iLearning Junior Professional

By

Uts akuntansi

Bengkel Servis & Reparasi Mobil agus
Jurnal Umum
Periode September 2019
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit
2019
September 1 Kas 111  Rp 10,000,000.00  –
               Modal Awal  311  –  Rp 10,000,000.00
2 Peralatan Bengkel 121  Rp   2,000,000.00  –
               Kas 111  –  Rp   2,000,000.00
2 Perlengkapan Bengkel 113  Rp      750,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      750,000.00
3 Beban Sewa 511  Rp   3,000,000.00  –
               Kas 111  –  Rp   3,000,000.00
4 Peralatan Bengkel 121  Rp   1,500,000.00  –
               Utang Usaha 211  –  Rp   1,500,000.00
5 Kas 111  Rp      800,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp      800,000.00
6 Kas 111  Rp   4,000,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp   4,000,000.00
8 Beban Gaji 512  Rp      150,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      150,000.00
9 Piutang Usaha 112  Rp   1,200,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp   1,200,000.00
15 Perlengkapan Bengkel 113  Rp      600,000.00  –
               Utang Usaha 211  –  Rp      600,000.00
16 Utang Usaha 211  Rp   1,500,000.00  –
               Kas 111  –  Rp   1,500,000.00
20 Beban Telephone 513  Rp        20,000.00  –
               Kas 111  –  Rp        20,000.00
22 Perlengkapan Kantor 114  Rp      150,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      150,000.00
22 Peralatan Kantor 122  Rp      400,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      400,000.00
23 Prive 312  Rp      150,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      150,000.00
26 Kas 111  Rp      900,000.00  –
               Piutang Usaha 112  –  Rp      900,000.00
27 Kas 111  Rp      600,000.00  –
               Pendapatan Reparasi 412  –  Rp      600,000.00
28 Kas 111  Rp      400,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp      400,000.00
29 Beban Gaji 512  Rp      250,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      250,000.00
30 Kas 111  Rp      550,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp      550,000.00
Jumlah  Rp 28,920,000.00  Rp 28,920,000.00
Bengkel Servis & Reparasi Mobil agus
Buku Besar
Periode September 2019
Nama Akun: Kas No. Akun: 111
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 1 Setoran modal  Rp 10,000,000.00  –  Rp10,000,000.00  –
2 Beli peralatan bengkel  –  Rp  2,000,000.00  Rp 8,000,000.00  –
2 Beli perlengkapan bengkel  –  Rp     750,000.00  Rp 7,250,000.00  –
3 Bayar sewa  –  Rp  3,000,000.00  Rp 4,250,000.00  –
5 Menerima servis  Rp     800,000.00  –  Rp 5,050,000.00  –
6 Menerima servis  Rp  4,000,000.00  –  Rp 9,050,000.00  –
8 Bayar gaji  –  Rp     150,000.00  Rp 8,900,000.00  –
16 Bayar utang usaha  –  Rp  1,500,000.00  Rp 7,400,000.00  –
20 Bayar telephone  –  Rp       20,000.00  Rp 7,380,000.00  –
22 Beli perlengkapan kantor  –  Rp     150,000.00  Rp 7,230,000.00  –
22 Beli peralatan kantor  –  Rp     400,000.00  Rp 6,830,000.00  –
23 Prive  –  Rp     150,000.00  Rp 6,680,000.00  –
26 Terima angsuran  Rp     900,000.00  –  Rp 7,580,000.00  –
27 Menerima reparasi  Rp     600,000.00  –  Rp 8,180,000.00  –
28 Menerima servis  Rp     400,000.00  –  Rp 8,580,000.00  –
29 Bayar gaji  –  Rp     250,000.00  Rp 8,330,000.00  –
30 Menerima servis  Rp     550,000.00  –  Rp 8,880,000.00  –
Nama Akun: Piutang Usaha No. Akun: 112
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 9 Pengiriman faktur  Rp  1,200,000.00  –  Rp 1,200,000.00  –
26 Menerima piutang usaha  –  Rp     900,000.00  Rp    300,000.00  –
Nama Akun: Perlengkapan Bengkel No. Akun: 113
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 2 Beli perlengkapan bengkel  Rp     750,000.00  –  Rp    750,000.00  –
15 Beli perlengkapan bengkel  Rp     600,000.00  –  Rp 1,350,000.00  –
Nama Akun: Perlengkapan Kantor No. Akun: 114
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 22 Beli perlengkapan kantor  Rp     150,000.00  –  Rp    150,000.00  –
Nama Akun: Peralatan Bengkel No. Akun: 121
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 2 Beli peralatan bengkel  Rp  2,000,000.00  –  Rp 2,000,000.00  –
4 Beli peralatan bengkel  Rp  1,500,000.00  –  Rp 3,500,000.00  –
Nama Akun: Peralatan Kantor No. Akun: 122
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 22 Beli peralatan kantor  Rp     400,000.00  –  Rp    400,000.00  –
Nama Akun: Utang Usaha No. Akun: 211
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 4 Beli peralatan bengkel  –  Rp  1,500,000.00  –  Rp  1,500,000.00
15 Beli perlengkapan bengkel  –  Rp     600,000.00  –  Rp  2,100,000.00
16 Bayar utang usaha  Rp  1,500,000.00  –  –  Rp     600,000.00
Nama Akun: Modal Rudi No. Akun: 311
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 1 Setoran awal  –  Rp 10,000,000.00  –  Rp 10,000,000.00
Nama Akun: Prive  No. Akun: 312
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 23 Prive  Rp     150,000.00  –  Rp    150,000.00  –
Nama Akun: Pendapatan Servis No. Akun: 411
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 5 Menerima servis  –  Rp     800,000.00  Rp     800,000.00
6 Menerima servis  –  Rp  4,000,000.00  Rp  4,800,000.00
9 Menerima servis  –  Rp  1,200,000.00  Rp  6,000,000.00
28 Menerima servis  –  Rp     400,000.00  Rp  6,400,000.00
30 Menerima servis  –  Rp     550,000.00  Rp  6,950,000.00
Nama Akun: Pendapatan Reparasi No. Akun: 412
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 27 Menerima reparasi  –  Rp     600,000.00  Rp     600,000.00
Nama Akun: Beban Sewa No. Akun: 511
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 3 Bayar sewa  Rp  3,000,000.00  –  Rp 3,000,000.00  –
Nama Akun: Beban Gaji No. Akun: 512
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 8 Bayar gaji  Rp     150,000.00  –  Rp    150,000.00  –
29 Bayar gaji  Rp     250,000.00  Rp    400,000.00
Nama Akun: Beban Telephone No. Akun: 513
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2019 Debet Kredit
September 27 Bayar telephone  Rp       20,000.00  Rp      20,000.00
Bengkel Servis & Reparasi Mobil Agus
Neraca Saldo
Periode September 2019
No. Akun Nama Akun Debet Kredit
111 Kas  Rp  8,880,000.00
112 Piutang Usaha  Rp     300,000.00
113 Perlengkapan Bengkel  Rp  1,350,000.00
114 Perlengkapan Kantor  Rp     150,000.00
121 Peralatan Bengkel  Rp  3,500,000.00
122 Peralatan Kantor  Rp     400,000.00
211 Utang Usaha  Rp     600,000.00
311 Modal   Rp 10,000,000.00
312 Prive  Rp     150,000.00
411 Pendapatan Servis  Rp  6,950,000.00
412 Pendapatan Reparasi  Rp     600,000.00
511 Beban Sewa  Rp  3,000,000.00
512 Beban Gaji  Rp     400,000.00
513 Beban Telephone  Rp       20,000.00
Jumlah  Rp 18,150,000.00  Rp 18,150,000.00

By

(no title)

 

Bengkel Servis & Reparasi Mobil Rudi
Jurnal Umum
Periode September 2010
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit
2010
September 1 Kas 111  Rp 10,000,000.00  –
               Modal Awal Rudi 311  –  Rp 10,000,000.00
2 Peralatan Bengkel 121  Rp   2,000,000.00  –
               Kas 111  –  Rp   2,000,000.00
2 Perlengkapan Bengkel 113  Rp      750,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      750,000.00
3 Beban Sewa 511  Rp   3,000,000.00  –
               Kas 111  –  Rp   3,000,000.00
4 Peralatan Bengkel 121  Rp   1,500,000.00  –
               Utang Usaha 211  –  Rp   1,500,000.00
5 Kas 111  Rp      800,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp      800,000.00
6 Kas 111  Rp   4,000,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp   4,000,000.00
8 Beban Gaji 512  Rp      150,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      150,000.00
9 Piutang Usaha 112  Rp   1,200,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp   1,200,000.00
15 Perlengkapan Bengkel 113  Rp      600,000.00  –
               Utang Usaha 211  –  Rp      600,000.00
16 Utang Usaha 211  Rp   1,500,000.00  –
               Kas 111  –  Rp   1,500,000.00
20 Beban Telephone 513  Rp        20,000.00  –
               Kas 111  –  Rp        20,000.00
22 Perlengkapan Kantor 114  Rp      150,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      150,000.00
22 Peralatan Kantor 122  Rp      400,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      400,000.00
23 Prive 312  Rp      150,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      150,000.00
26 Kas 111  Rp      900,000.00  –
               Piutang Usaha 112  –  Rp      900,000.00
27 Kas 111  Rp      600,000.00  –
               Pendapatan Reparasi 412  –  Rp      600,000.00
28 Kas 111  Rp      400,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp      400,000.00
29 Beban Gaji 512  Rp      250,000.00  –
               Kas 111  –  Rp      250,000.00
30 Kas 111  Rp      550,000.00  –
               Pendapatan Servis 411  –  Rp      550,000.00
Jumlah  Rp 28,920,000.00  Rp 28,920,000.00
Bengkel Servis & Reparasi Mobil Rudi
Buku Besar
Periode September 2010
Nama Akun: Kas No. Akun: 111
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 1 Setoran modal  Rp 10,000,000.00  –  Rp10,000,000.00  –
2 Beli peralatan bengkel  –  Rp  2,000,000.00  Rp 8,000,000.00  –
2 Beli perlengkapan bengkel  –  Rp     750,000.00  Rp 7,250,000.00  –
3 Bayar sewa  –  Rp  3,000,000.00  Rp 4,250,000.00  –
5 Menerima servis  Rp     800,000.00  –  Rp 5,050,000.00  –
6 Menerima servis  Rp  4,000,000.00  –  Rp 9,050,000.00  –
8 Bayar gaji  –  Rp     150,000.00  Rp 8,900,000.00  –
16 Bayar utang usaha  –  Rp  1,500,000.00  Rp 7,400,000.00  –
20 Bayar telephone  –  Rp       20,000.00  Rp 7,380,000.00  –
22 Beli perlengkapan kantor  –  Rp     150,000.00  Rp 7,230,000.00  –
22 Beli peralatan kantor  –  Rp     400,000.00  Rp 6,830,000.00  –
23 Prive  –  Rp     150,000.00  Rp 6,680,000.00  –
26 Terima angsuran  Rp     900,000.00  –  Rp 7,580,000.00  –
27 Menerima reparasi  Rp     600,000.00  –  Rp 8,180,000.00  –
28 Menerima servis  Rp     400,000.00  –  Rp 8,580,000.00  –
29 Bayar gaji  –  Rp     250,000.00  Rp 8,330,000.00  –
30 Menerima servis  Rp     550,000.00  –  Rp 8,880,000.00  –
Nama Akun: Piutang Usaha No. Akun: 112
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 9 Pengiriman faktur  Rp  1,200,000.00  –  Rp 1,200,000.00  –
26 Menerima piutang usaha  –  Rp     900,000.00  Rp    300,000.00  –
Nama Akun: Perlengkapan Bengkel No. Akun: 113
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 2 Beli perlengkapan bengkel  Rp     750,000.00  –  Rp    750,000.00  –
15 Beli perlengkapan bengkel  Rp     600,000.00  –  Rp 1,350,000.00  –
Nama Akun: Perlengkapan Kantor No. Akun: 114
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 22 Beli perlengkapan kantor  Rp     150,000.00  –  Rp    150,000.00  –
Nama Akun: Peralatan Bengkel No. Akun: 121
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 2 Beli peralatan bengkel  Rp  2,000,000.00  –  Rp 2,000,000.00  –
4 Beli peralatan bengkel  Rp  1,500,000.00  –  Rp 3,500,000.00  –
Nama Akun: Peralatan Kantor No. Akun: 122
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 22 Beli peralatan kantor  Rp     400,000.00  –  Rp    400,000.00  –
Nama Akun: Utang Usaha No. Akun: 211
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 4 Beli peralatan bengkel  –  Rp  1,500,000.00  –  Rp  1,500,000.00
15 Beli perlengkapan bengkel  –  Rp     600,000.00  –  Rp  2,100,000.00
16 Bayar utang usaha  Rp  1,500,000.00  –  –  Rp     600,000.00
Nama Akun: Modal Rudi No. Akun: 311
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 1 Setoran awal  –  Rp 10,000,000.00  –  Rp 10,000,000.00
Nama Akun: Prive Rudi No. Akun: 312
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 23 Prive  Rp     150,000.00  –  Rp    150,000.00  –
Nama Akun: Pendapatan Servis No. Akun: 411
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 5 Menerima servis  –  Rp     800,000.00  Rp     800,000.00
6 Menerima servis  –  Rp  4,000,000.00  Rp  4,800,000.00
9 Menerima servis  –  Rp  1,200,000.00  Rp  6,000,000.00
28 Menerima servis  –  Rp     400,000.00  Rp  6,400,000.00
30 Menerima servis  –  Rp     550,000.00  Rp  6,950,000.00
Nama Akun: Pendapatan Reparasi No. Akun: 412
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 27 Menerima reparasi  –  Rp     600,000.00  Rp     600,000.00
Nama Akun: Beban Sewa No. Akun: 511
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 3 Bayar sewa  Rp  3,000,000.00  –  Rp 3,000,000.00  –
Nama Akun: Beban Gaji No. Akun: 512
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 8 Bayar gaji  Rp     150,000.00  –  Rp    150,000.00  –
29 Bayar gaji  Rp     250,000.00  Rp    400,000.00
Nama Akun: Beban Telephone No. Akun: 513
Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo
2010 Debet Kredit
September 27 Bayar telephone  Rp       20,000.00  Rp      20,000.00
Bengkel Servis & Reparasi Mobil Rudi
Neraca Saldo
Periode September 2010
No. Akun Nama Akun Debet Kredit
111 Kas  Rp  8,880,000.00
112 Piutang Usaha  Rp     300,000.00
113 Perlengkapan Bengkel  Rp  1,350,000.00
114 Perlengkapan Kantor  Rp     150,000.00
121 Peralatan Bengkel  Rp  3,500,000.00
122 Peralatan Kantor  Rp     400,000.00
211 Utang Usaha  Rp     600,000.00
311 Modal Rudi  Rp 10,000,000.00
312 Prive Rudi  Rp     150,000.00
411 Pendapatan Servis  Rp  6,950,000.00
412 Pendapatan Reparasi  Rp     600,000.00
511 Beban Sewa  Rp  3,000,000.00
512 Beban Gaji  Rp     400,000.00
513 Beban Telephone  Rp       20,000.00
Jumlah  Rp 18,150,000.00  Rp 18,150,000.00

By

(no title)

Answer

1.

  • Negara adalah organisasi masyarakat yang memiliki wilayah tertentu dan berada di bawah pemerintahan yang berdaulat yang mengatur kehidupan masyarakat tersebut.
  • Bangsa adalah suatu kelompok manusia yang dianggap Nasional memiliki identitas bersama, dan mempunyai kesamaan bahasa, ideologi, budaya, sejarah, dan tujuan yang sama.

Menurut Abraham Amos

  • Abraham Amos lebih menegaskan arti sebuah negara menjadi dua, negara dalam arti objektif dan negara dalam arti subjektif. Negara dalam arti objektif berarti segala sesuatu yang menyangkut ruang lingkup kedaulatan suatu kelompok komunitas masyarakat, dimana didalamnya terdapat strukutur kehidupan sosial atas kehendak organ masyarakat pada suatu wilayah tertentu; dengan tujuan menjalankan segala bentuk aktivitas hidupnya. 

    Sedangkan negara dalam arti subjektif diartikan dengan adanya sekelompok komunitas manusia yang menghendaki suatu bentuk teritorial kedaulatan, yang kemudian dibentuk semacam konsensus atau kontrak sosial. Kontrak sosial itu tak lain ialah mufakat bersama dengan tujuan untuk membentuk wilayah kedaulatan sesuai kehendak komunitas dan memiliki seorang pimpinan komunitas sosial.

2. Prinsip negara Hukum dalam NKRI

1. Supremasi Hukum (Suprermacy of Law).
Dalam perspektif supremasi hukum, pada hakekatnya pemimpin tertinggi negara yang sesungguhnya bukanlah manusia, tetapi konstitusi yang mencerminkan hukum yang tertinggi, The Rule of Law and not of man.
2. Persamaan dalam hukum (Equality before the Law).
Setiap orang berkedudukan sama dalam hukum dan pemerintahan. Sikap diskrimatif dilarang, kecuali tindakan-tindakan yang bersifat khusus dan sementara yang disebut affirmative action, yakni tindakan yang mendorong dan mempercepat kelompok warga masyarakat tertentu untuk mengejar kemajuan, sehingga mencapai perkembangan yang lebih maju dan setara dengan kelompok masyarakat kebanyakan yang telah lebih maju.
3. Asas Legalitas (Due Process of Law).
Segala tindakan pemerintahan harus didasarkan atas peraturan perundang-undangan yang sah dan tertulis. Setiap perbuatan administrasi harus didasarkan atas aturan atau rules and procedurs (regels). Namun, disamping prinsip ini ada asas frijsermessen yang memungkinkan para pejabat administrasi negara mengembangkan dan menetapkan sendiri beleid-regels atau policy rules yang berlaku secara bebas dan mandiri dalam rangka menjalankan tugas jabatan yang dibebankan oleh peraturan yang sah.

4. Pembatasan kekuasaan.
Adanya pembatasan kekuasaan negara dan organ-organ negara dengan cara menerapkan prinsip pembagian secara vertikal atau pemisahan kekuasaan secara horizontal. Kekuasaan harus selalu dibatasi dengan cara memisahkan kekuasaan ke cabang-cabang yang bersifat checks and balances dalam kedudukan yang sederajat dan saling mengimbangi serta mengendalikan satu sama lain.
Dapat juga dilakukan pembatasan dengan cara membagikan kekuasaan negara secara vertikal, dengan begitu kekuasaan negara tidak tersentralisasi dan terkonsentrasi yang bisa menimbulkan kesewenang-wenangan. Akhirnya falsafah power tends to corrupt, and absolut power corrupts absolutly bisa dihindari.
5. Organ-organ eksekutif independen.
Independensi lembaga atau organ-organ dianggap penting untuk menjamin demokrasi, karena fungsinya dapat disalahgunakan oleh pemerintah untuk melanggengkan kekuasaannya. Misalnya, tentara harus independen agar fungsinya sebagai pemegang senjata tidak disalahgunakan untuk menumpas aspirasi pro-demokrasi.
6. Peradilan bebas dan tidak memihak (independent and impartial judiciary).
Dalam menjalankan tugas yudisialnya, hakim tidak boleh dipengaruhi oleh siapapun juga, baik karena kepentingan jabatan (politik) maupun kepentingan uang (ekonomi). Untuk menjamin keadilan dan kebenaran, tidak diperkenankan adanya intervensi ke dalam proses pengambilan putusan keadilan oleh hakim, baik intervensi dari lingkungan kekuasaan eksekutif maupun legislatif ataupun dari kalangan masyarakat dan media massa. Namun demikian, hakim harus tetap terbuka dalam pemeriksaan perkara dan menghayati nilai-nilai keadilan dalam menjatuhkan putusan.

7. Peradilan Tata Usaha Negara.
Dalam setiap negara hukum, harus terbuka kesempatan bagi setiap warga negara untuk menggugat keputusan pejabat administrasi negara dan dijalankannya putusan hakim tata usaha negara (administrative court) oleh pejabat administrasi negara. Pengadilan administrasi negara ini juga menjadi penjamin bagi rakyat agar tidak di zalimi oleh negara melalui keputusan pejabat administrasi negara.
8. Peradilan Tata Negara (Constitutional Court).
Pentingnya Constitutional Court adalah dalam upaya untuk memperkuat sistem checks and balances antara cabang-cabang kekuasaan yang sengaja dipisahkan untuk menjamin demokrasi.
9. Perlindungan hak asasi manusia.
Perlindungan terhadap hak asasi manusia dimasyarakatkan secara luas dalam rangka mempromosikan penghormatan dan perlindungan terhadap hak-hak asasi manusia sebagai ciri yang penting suatu negara hukum yang demokratis

10. Bersifat demokratis (democratische rechtsstaat).
Negara hukum yang bersifat nomokratis harus dijamin adanya demokrasi, sebagaimana di dalam setiap negara demokratis harus dijamin penyelenggaraannya berdasar atas hukum. Jadi negara hukum (rechtsstaat) yang dikembangkan bukanlah negara hukum yang absolut (absolute rechtsstaat) melainkan negara hukum yang demokratis (democratische rechtsstaat).
11. Berfungsi sebagai sarana mewujudkan tujuan bernegara (Welfare Rechtsstaat).
Sebagaimana cita-cita nasional Indonesia yang dirumuskan dalam pembukaan UUD 1945, tujuan bernegara Indonesia dalam rangka melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.
Negara hukum berfungsi sebagai sarana untuk mewujudkan dan mencapai keempat tujuan negara Indonesia tersebut. Dengan demikian, pembangunan negara Indonesia tidak terjebak pada rule-driven, melainkan mission driven, tetapi mission driven yang didasarkan atas aturan.
12. Transparansi dan kontrol sosial.
Adanya transparansi dan kontrol sosial yang terbuka terhadap setiap proses pembuatan dan penegakan hukum, sehingga kelemahan dan kekurangan yang terdapat dalam mekanisme kelembagaan resmi dapat dilengkapi secara komplementer oleh peran serta masyarakat secara langsung.

Singkatnya, negara berdasarkan hukum (negara hukum) secara esensi bermakna hukum adalah “supreme” dan kewajiban bagi setiap penyelenggara negara atau pemerintahan untuk tunduk dan patuh pada hukum (subject to the law), tidak ada kekuasaan diatas hukum (above the law). Semuanya ada di bawah hukum (under the law). Dengan kedudukan ini tidak boleh ada kekuasaan yang sewenang-wenang (arbitrary power) atau penyalahgunaan kekuasaan (missuse of power). Hukum dan prinsip-prinsipnya harus menjadi panglima dalam penyelenggaraan kekuasaan negara.

3.

Sejarah HAM

HAM di Barat dimulai sejak abad XIII , tahun 1215, Raja John dari Inggris mengeluarkan piagam yang dinamai “ Magna Charta ( Piagam Agung ) hak bangsawan sebagai sebuah hasil tuntutan mereka , memuat beberapa pembata san kekuasaan Raja hinga abda 17 yang ternyata di dalamnya termuat prinsip-pronsip peradilan oleh Juri 

Sebelum abad 17 Barat tidak memiliki konsep HAM dan hak warganegara 

Pelaksanaan konsep itu baru ditemukan abad 18.yaitu dalam konstitusi AS dan Perancis .

Konsep HAM

1. Magna Charta yang diperoleh oleh baron-baron Inggris dari King John pada tahun 1215, yang merupakan naskah yang mashur  di Eropah yang mengakui hak kemerdekaan diri .

2. Petition of Right , yang diberikan Raja Charles I kepada rakyat Inggris pada permulaan pemerintahannya dalam tahun 1628, yang memuat , pengakuan kemerdekaan diri seseorang.

3. Habeas Corpus Act , pada tahun 1679 dinamakan juga The bulwark of the British Constitution, adalah undang-undang yang menjamin tidak bolehnya seseorang ditangkap dan ditahan dengan tindakan semena-mena, kecuali menurut aturan perundang-undangan .

4.Bill of Right , UU Ciptaan Parlemen Inggris berasal dari Petition of Right disodorkan oleh Lord dan Common kpd Prince of Orange 1628, pengakuan thd hak petisi, kemerde kaan bermusyawarah dlm Parlemen, dan pemilihan buat parlemen,

5.The Declaration of Right , dari Virginia tahun 1776 sebelum pecahnya perang Kemerkaan Amerika , yang memuat pe ngakuan kemerdekaan agama, kemerdekaan pers, dan hak berkumpul dan be rapat .

6.  Konstituante Perancis pada tanggal 26 Agustus 1789 , mengambil over hak-hak kemerdekaan manusia yang termuat dalam The Declaration of Right dari Amerika. Tiga semboyan yang terkenal dari Revolusi Perancis adalah iberty , Equality Ldan Fraternity ( kemerdekaan, persamaan, dan persaudaraan )

7. Right of Self Determination , 14 pasal dasar untuk mencapai perdamaian yang adil, diusul kan oleh Presiden Theodore Woodrow Wilson pa da bulan Januari 1918.

8.Amerika Serikat Franklin Deleanor Roosevelt , thn 1941,memuat kemerdekaan berbicara ( Freedom of Speech ),melahirkan pendapat ( Freedom of opinion ) , kebebasan mengabdi kepaada Tuhan dengan cara sendiri ( Freedom of Religion) ,kebebasan dari segala kekurangan ( Freedom of Poor ) , kebebasan dari rasa takut ( Freedom of  Fear ) ,

4. Pengertian Geopolitik” kata ini berasal dari politik geo. Politik dan geo berarti bumi. Politik berarti kesatuan masyarakat. Geopolitik bisa juga di sebut dengan wawasan nusantara. geopolitik dapat diartikan sebagai sebuah kebijakan politik suatu negara yang memanfaatkan geografi sebagai basis penguasaan ruang hidup demi terjaminnya kelangsungan hidup dan pengembangan kehidupan negara yang bersangkutan.
Pengertian Geostrategi -> Strategi adalah politik dalam pelaksanaan, yaitu upaya bagaimana mencapai tujuan atau sasaran yang ditetapkan sesuai dengan keinginan politik. Strategi juga dapat merupakan ilmu, yang langkah – langkahnya selalu berkaitan dengan data dan fakta yang ada. Sebagai contoh pertimbangan geostrategis untuk negara dan bangsa Indonesia adalah kennyataan posisi silang Indonesia dari berbagai aspek, di samping aspek geografi juga aspek – aspek demografi, ideologi, politik, ekonomi,sosial budaya dan Hankam.

Unsur Geopolitik ->
1. Satu kesatuan sosial budaya.
2. Satu kesatuan bangsa.
3. Satu kesatuan wilayah.
4. Satu kesatuan ekonomi.
5. Satu kesatuan pertahanan dan keamanan.

Pandangan Geopolitik :
1. Rudolf Kjellen-> Rudolf Kjellen adalah seorang ilmuwan politik yag berasal dari Swedia pada masa awal abad ke-20. Menurut Rudolf Kjellen, geopolitik adalah suatu seni dan juga praktek penggunaan kekuasaan politik atas suatu wilayah tertentu.
2. Sir Walter Raleigh dan Alfred Mahan-> Pendapat dari kedua ahli tersebut sering dikenal sebagai wawasan bahari. Teori Raleigh dan Mahan ini pada dasarnya merupakan teori kekuatan lautan atau kekuatan bahari. Mereka mengatakan bahwa siapa saja yang menguasai lautan akan menguasai jalur perdagangan dunia.

 

5. 2 Sifat Pokok Geostrategi

1. Bersifat daya tangkal. Dalam kedudukannya sebagai konsepsi penangkalan geostrategi Indonesia ditujukan untuk menangkal segala bentuk ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan terhadap identitas, integritas, eksistensi bangsa dan negara Indoesia. 

2. Bersifat developmental (pengembangan) yaitu pengembangan potensi kekuatan bangsa dalam ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, hankam. Sehingga tercapai kesejahteraan rakyat.

6. Wawasan Nusantara adalah Karakteristik wilayah Nusantara sebagai suatu wilayah Negara yang berasaskan Negara Kepualauan.

Menurut GBHN (Garis-garis Besar Haluan Negara) yang ditetapkan MPR (Majelis Permusyawaratan Rakyat) pada tahun 1993 dan 1998: Wawasan Nusantara yang merupakan wawasan nasional yang bersumber pada Pancasila dan UUD 1945 adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri dan lingkungannya dengan mengutamakan persatuan dan kesatuan bangsa serta kesatuan wilayah dalam menyelenggarakan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara untuk mencapai tujuan nasional.

7.

A. Faktor Kewilayahan yang Mempengaruhi Wawasan Nusantara

 

a). Asas Kepulauan (Archipelagic Principle) Kata ‘Archipelago’ dan ‘Archipelagic’ berasal dari kata Italia ‘Archipelagos’. Akar katanya adalah ‘archi’ yang berarti terpenting,terutama, dan ‘pelagos’ berarti laut atau wilayah lautan. Jadi,‘Archipelago’ berarti lautan terpenting. Istilah ‘Archipelago’ adalah wilayah lautan dengan pulaupulau di dalamnya. Arti ini kemudian menjadi pulau-pulau saja tanpa menyebut unsur lautnya sebagai akibat penyerapan bahasa barat, sehingga Archipelago selalu diartikan kepulauan atau kumpulan pulau.

b). Kepulauan Indonesia

Bagian wilayah Indische Archipel yang dikuasai Belanda dinamakan Nederlandsch oostindishe Archipelago. Itulah wilayah jajahan Belanda yang kemudian menjadi wilayah Negara Republik Indonesia. Sebagai sebutan untuk kepulauan ini sudah banyak nama yang dipakai, yaitu ‘Hindia Timur’, ‘Insulinde’ oleh Multatuli, ‘nusantara’. ‘indonesia’ dan ‘Hindia Belanda’ (Nederlandsch-Indie) pada masa penjajahan Belanda. Bangsa Indonesia sangat mencintai nama ‘Indonesia’ meskipun bukan dari bahasanya sendiri, tetapi ciptaan orang barat. Nama Indonesia mengandung arti yang tepat, yaitu kepulauan Indonesia. Dalam bahasa Yunani, ‘Indo’ berarti India dan ‘nesos’ berarti pulau. Indonesia mengandung makna spiritual yang didalamnya terasa ada jiwa perjuangan menuju cita-cita luhur, Negara kesatuan, kemerdekaan dan kebebasan.

c). Konsepsi tentang Wilayah Indonesia

Dalam perkembangan hukum laut internasional dikenal beberapa konsepsi mengenai pemilikan dan penggunaan wilayah laut sebagai berikut :

  1. Res Nullius, menyatakan bahwa laut itu tidak ada yang memilikinya.
  2. res Cimmunis, menyatakan bahwa laut itu adalah milik masyarakat dunia karena itu tidak dapat dimiliki oleh masingm, asing Negara
  3. Mare Liberum, menyatakan bahwa wilayah laut adalah bebas untuk semua bangsa
  4. Mare Clausum (the right and dominion of the sea), menyatakan bahwa hanya laut sepanjang pantai saja yang dimiliki oleh suatu Negara sejauh yang dapat dikuasai dari darat (waktu itu kira-kira sejauh tiga mil)
  5. Archipelagic State Pinciples (Asas Negara Kepulauan) yang menjadikan dasar konvensi PBB tentang hokum laut.

 

B. Karakteristik Wilayah Nusantara

Nusantara berarti Kepulauan Indonesia yang terletak diantara benua Asia dan benua Australia dan diantara samudra Pasifik dan Samudra Hindia, yang terdiri dari sekitar 17.508 pulau besar maupun kecil. Jumlah pulau yang sudah memiliki nama adalah 6.044 buah.

 

Kepulauan Indonesia terletak pada batas-batas astronomi sebagai berikut :

Utara         : 60 08’ LU

Selatan        : 110 15’ LS

Barat         : 940 45’ BT

Timur         : 1410 05’ BT

Luas wilayah Indonesia seluruhnya adalah 5.193.250 km2, yang terdiri atas daratan seluas 2.027.087 km2 dan perairan 127.166.163 km2. luas wilayah daratan Indonesia jika dibandingkan dengan Negara-negara Asia Tenggara merupakan yang terluas.

Beberapa catatan kasus sengketa perbatasan dan lepasnya wilayah

Beberapa contoh kasus perbatasan yang berakhir pada lepasnya sebagian wilayah NKRI. Pulau Sipadan dan Ligitan dari wilayah Republik Indonesia setelah dibawa ke Mahkamah Internasional akan mengancam persatuan dan kesatuan bangsa. Perselisihan antara Indonesia dan Malaysia mengenai sengketa pulau Ambalat, yang menyebabkan ketegangan diplomatik, militer serta sosial masyarakat dalam bentuk demonstrasi, dan lainnya menjadi kasus berikutnya. Selanjutnya kasus Aceh dan Papua yang saat ini belum selesai secara tuntas. Bisa jadi kasus-kasus serupa akan terus terjadi, jika pemerintah tidak mengantisipasi sejak dini.

C. Implementasi  Wasantara

  1. Kehidupan politik :
  • Menciptakan iklim penyelenggaraan Negara yang sehat dan dinamis. Hal terse but nampak dalam wujud pemerintahan yang kuat, aspiratif dan terpercaya yang dibangun sebagai penjelmaan ke daulatan rakyat.
  1. Kehidupan ekonomi
  • Menciptakan tatanan ekonomi yang benar-benar menjamin pemenuhan dan pening katan kesejahteraan dan kemakmuran rak yat secara merata dan adil. Di samping itu, mencerminkan tanggungjawab pengelola an sumber daya alam yang memperhati kan kebutuhan masyarakat antardaerah secara timbale balik serta kelestarian sum ber daya alam itu sendiri.
  1. Kehidupan sosial budaya
  • Menciptakan sikap batiniah dan lahiriah yang mengakui, menerima dan menghormati segala bentuk perbedaan atau kebhinekaan sebagai kenyataan hidup sekaligus sebagai karunia Sang Pencipta. Implementasi ini juga akan mencipta kan kehidupan masyarakat dan bangsa yang rukun dan bersatu tanpa membeda-bedakan suku, asal-usul daerah, agama atau kepercayaan, ser ta golongan berdasarkan status sosialnya.
  1. Kehidupan Hankam 
  • Menumbuh-kembangkan kesadaran cinta tanah air dan bangsa, yang lebih lanjut akan membentuk sikap bela negara pada setiap warga negara Indonesia. Kesadaran dan sikap cinta tanah air dan bangsa serta bela negara ini akan menjadi modal utama yang akan menggerakkan partsisipasi setiap warga negara Indonesia dalam menanggapi setiap bentuk ancaman, seberapapun kecilnya dan darimanapun datangnya atau setiap gejala yang membahayakan keselamatan bangsa daqn kedaulatan Negara

Resume

Wawasan Nusantara harus dijadikan arahan, pedoman, acuan dan tuntunan bagi seti ap individu bangsa Indonesia dalam memba ngun dan memelihara tuntutan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Karena itu, implementasi atau penerapan Wawasan Nusan tara harus tercermin pada pola pikir, pola sikap dan pola tindak yang senantiasa mendahulukan kepentingan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.daripada kepenti ngan pribadi atau kelompok sendiri. Tujuan mewujudkan nasionalisme yang tinggi di segala aspek kehidupan rakyat Indonesia harus lebih mengutamakan kepentingan nasional daripada kepentingan individu, kelompok, golongan, suku bangsa atau daerah 

Resume

Tantangan Implementasi Wawasan Nusantara dalam Era Globalisasi.

Dalam mencapai tujuan dan cita –cita nasional Sikap dan perilaku

Bangsa berbeda-beda. Hal tersebut terjadi karena wawasan nasional setiap bangsa tidak sama. Wawasan Nasional suatu Bangsa ditentukan oleh berbagai faktor seperti kesejahteraan, kondisi dan konstelasi geografis, serta kondisi social budayanya. Sementara itu Bangsa yang memiliki kesamaan dalam faktor tersebut, belum tentu pula sama wawasan nasionalnya karena ada faktor subyektif yang berperan.

8.

Unsur atau gatra dalam Ketahanan Nasional Indonesia disebut sebagai Asta Gatra (delapan gatra), yang terdiri atas :

Tri Gatra (tiga gatra) dan Panca Gatra (lima gatra). 

Tiga aspek kehidupan alamiah (tri gatra), yaitu :

  1. Gatra letak dan kedudukan geografi
  2. Gatra keadaan dan kekayaan alam
  3. Gatra keadaan dan kemampuan penduduk

 

Lima aspek kehidupan sosial (panca gatra) yaitu :

  1. Gatra ideologi
  2. Gatra politik
  3. Gatra ekonomi
  4. Gatra sosial budaya (sosbud)
  5. Gatra pertahanan dan keamanan (hankam)

By

Assignment LTAI-Muzy Zarkasye

1. Pertanyaan

Ikuti langkah yang ada di bawah ini, ganti kamu memahaminya 1 per 1 untuk menghindari kesalahan dalam tugas pekerjaannya:

  1. Lakukan LTAI dengan konten konten berisikan: Sebuah. Pengenalan diri b.Apa yang kamu impikan sehingga mengambil jurusan iLearning c. Kesan dan pesan selama menjalankan Trainning
  2. Buatlah Cermi tentang LTAI yang telah kamu buat dan sisipkan laksanakan foto SreecShoot dan Mengembed Video ke dalam iMe (  Tutorial  ) menghubungkan tautan youtube LTAI. Dengan ketentuan CerMi harus ada huruf kapital, tebal, miring dan Warna.
  3. Langkah terakhir adalah semua jawaban dalam  RIJP 80  ini dikembalikan dalam bentuk seperti ini dengan cara Tambahkan Posting Baru di dalam  RIJP 80  yang kemudian juga dikirim ke milis  rijp-80-2019@raharjagroups.info    untuk mendapatkan minimal total 8 BBC

2. Status 100% berhasil

3. Pernyataan

Saya mengerjakan tugas ini sesuai intruksi

4. Bukti

ASSALAMUALAIKUM WR WB

Nama saya: Muzy zarkasye 

Pengalaman saya berbicara LTAI sangat bervariasi, saya dapat belajar berbicara tentang orang dan itu hal yang sangat menyenangkan dan lain-lain ditambah orangutan disekitarannya ,

sangat menarik saya memiliki teman dan instruktur yang asik dan gokil.

Mantul pokonya

By

Assignment Update SKuP-Muzy Zarkasye

1. Pertanyaan

Ikuti 5 (Lima) langkah yang ada di bawah ini, perbaiki kamu memahaminya 1 per 1 untuk menghindari kesalahan dalam pengerjaan tugasnya:

  1. Pastikan nama kamu dalam  SKuP RIJP 80  sudah terlink sesuai format yang ditentukan SKuP Kode Kelas RIJP NAMA, contoh >> SKuP RIJP 80 Firman Hanafi.
  2. Harap perbarui SKuP masing-masing dengan semua Tugas harus terangkum dalam SKuP kalian.
  3. Lengkapi juga dengan Grade Assignment yang diberikan.
  4. Jika ada tugas yang hilang, tetap masukkan ke dalam SKuPmu.
  5. Terima minimal 8 komentar

JIKA Semuanya Sudah tercapai Kalian also Harus industri tahu bagaimana standarisasi hearts Menjawab telkom di hearts IDU, Nah Kalian can lihat disini untuk review DAPAT mengetahui bagaimana standarisasi hearts Menjawab soal di hearts IDU.

2. Status 100% berhasil

3. Pernyataan

Saya mengerjakan tugas ini sesuai intruksi

4. Bukti

By

Assignment Magics Channel dan C4 Channel -Muzy Zarkasye

1. Pertanyaan

Magics Channel dan C4 Channel

Yuuk kita sama sama berlangganan di TV Raharja yang namanya Magics Channel dan C4 Channel.

Seperti di TV kan kita ada tuh O Channel, B Channel, V Channel, MTv Channel, Discovery Channel.

Naahh, di Raharja, kita juga ada saluran TV nya, yang namanya Magics Channel dan C4 Channel.

  1. Apa itu Magics Channel bisa dilihat (Disini)
  2. Untuk Menjadi subcriber tinggal klik (tutorial)
  3. Peserta wajib subscribe Magics Channel yang ada (disini)
  4. Peserta wajib subscribe C4 Channel yang ada (disini)
  5. Peserta wajib view, like, comment First Movie C4 Channel ‘

Jika semuanya sudah tercapai kalian juga harus tahu bagaimana standarisasi dalam menjawab tugas di dalam iDu , Nah kalian bisa lihat disini untuk dapat mengetahui bagaimana standarisasi dalam menjawab soal di dalam iDu. Jadi kalian dalam menjawab assignment di dalam training SATRIA ini harus menggunakan standarisasi yang sudah ada .

2. Status 100% berhasil

3. Pernyataan

Saya mengerjakan tugas ini sesuai intruksi

4. Bukti

By

Assignment Aktivasi Rinfo pada One Note-Muzy Zarkasye

1. Pertanyaan

Perhatikan langkah-langkah berikut untuk memudahkan kalian mengerjakan Assignment.

  1. Download one Note pada iTab
  2. Lalu klik menu untuk mendaftar
  3. Lalu buat akun dengan mendaftarkan akun rinfo anda
  4. berikan bukti berupa screen Shoot pada ime

Jika semuanya sudah tercapai kalian juga harus tahu bagaimana standarisasi dalam menjawab tugas di dalam iDu , Nah kalian bisa lihat disini untuk dapat mengetahui bagaimana standarisasi dalam menjawab soal di dalam iDu.

2. Status 100% tercapai

3. Pernyataan

Saya mengerjakan tugas ini sesuai intruksi

4. Bukti

By

Assignment SIS+-Muzy Zarkasye

1. Pertanyaan

  1. Peserta wajib melakukan persetujuan SIS + (Ketentuannya wajib memiliki Magic Key Rinfo). ( tutorial )
  2. Melakukan Obrolan online dengan iDuHelp! tentang mengaktifkan akun SIS +
  3. Setelah SIS + peserta telah di aktifkan, peserta wajib memperbarui biodata ( tutorial )

JIKA Semuanya Sudah tercapai Kalian also Harus industri tahu bagaimana standarisasi hearts Menjawab telkom di hearts IDU, Nah Kalian can lihat disini untuk review DAPAT mengetahui bagaimana standarisasi hearts Menjawab soal di hearts IDU. Jadi kalian dalam menjawab tugas di dalam pelatihan WATC ini harus menggunakan standarisasi yang sudah ada.

2. Status 100% berhasil

3. Pernyataan

Saya mengerjakan tugas ini sesuai intruksi

4. Bukti

By

Assignment Youtube x Notes-Muzy Zarkasye

1. Pertanyaan

Ikuti 3 (Tiga) langkah yang ada di bawah ini, pastikan kalian memahaminya 1 per 1 untuk menghindari kesalahan dalam pengerjaan tugasnya:

  1. Buka YouTube beserta dengan Notes bersamaan
  2. Lalu search sebuah Video yang menginspirasi (bebas dengan durasi 10-15 Menit)
  3. Kalian catat pada notes dengan isi a. Apa yang kalian dapatkan dari video tersebut?b. Apakah video tersebut sangat menginspirasi kamu? Dan kenapa?
  4. Buatlah seperti CerMi di dalam Notes dengan ketentuan: a. Harus Terdapat guruf Kapital. Harus terdapat Foto kalian menonton video tersebut. Harus terdapat link. Dan harus diberi Warna

Jika semuanya sudah tercapai kalian juga harus tahu bagaimana standarisasi dalam menjawab tugas di dalam iDu , Nah kalian bisa lihat disini untuk dapat mengetahui bagaimana standarisasi dalam menjawab soal di dalam iDu. Jadi kalian dalam menjawab assignment di dalam training TIM ini harus menggunakan standarisasi yang sudah ada

2. Status 100% tercapai

3. Pernyataan

Saya mengerjakan tugas ini sesuai intruksi

4. Bukti

By

Assignment iMe-Muzy zarkasye

1. Pertanyaan

Peserta training harus memiliki account iMe (iLearning Media).

  1. Cara request iMe User klik disini.
  2. Peserta wajib request sebagai author di http://rijp.ilearning.me, dengan cara email ke Milis RIJP subject “Author RIJP80“. (Wajib Reply All)
  3. Peserta Wajib Mengganti avatar iMe dengan photo pribadi. (Tutorial Disini)

Jika semuanya sudah tercapai kalian juga harus tahu bagaimana standarisasi dalam menjawab tugas di dalam iDu , Nah kalian bisa lihat disini untuk dapat mengetahui bagaimana standarisasi dalam menjawab soal di dalam iDu. Jadi kalian dalam menjawab assignment di dalam training WATC ini harus menggunakan standarisasi yang sudah ada.

2. Status100%tercapai

3. Pernyataan

Saya mengerjakan tugas ini sesuai intruksi

4. Bukti